-->
mOaB8SxtB0X1FfqkEcWCngeyJrUW9rkTfz5H9ziF

Kuliner Sate Maranggi Hj. Yetty, Sate paling hits se-Purwakarta Tetap Buka selama Pandemi

kuliner purwakarta

Siapa yang tidak kenal sate maranggi Hj. Yetty di Purwakarta? Sepertinya hanya saya yah yang belum mengenal sate maranggi Hj. Yetty.. hehe

Minggu kemarin, akhirnya saya berkesempatan mendapatkan panggilan kerja sebagai asesor untuk mengg-assesment teman-teman UMKM di Purwakarta sebagai Pelaksana Ekspor.

Saat keluar tol cikampek dan masuk ke Purwakarta, ada rumah makan sate maranggi Hj. Yetty yang terpampang  suami langsung bilang

“Rame banget ya tempat satenya, padahal lagi pandemi gini.”

“Memangnya sate itu terkenal Mas?”

“Sebelum viral, katanya memang tempat satenya sudah rame.”

“Viral kenapa ya?” batinku bertanya.

Sesampai di penginapan, kami dihantui rasa lapar karena memang jam makan siang. Rasanya ingin coba sate maranggi di Hj.Yetty tadi. Namun, karena baru saja sampai penginapan kami memutuskan untuk memesan makanan lewat ojek online saja. Baru nanti malam sambil mengajak teman yang kebetulan jadi fasilitator dan asesor untuk makan bersama di sate maranggi Hj. Yetty.

Bicara tentang kuliner sate, memang tidak ada habisnya. Ada juga cerita dari teman bloger Jakarta tentang kuliner sate di daerahnya.

Beragam Menu Hidangan di Sate Maranggi Hj. Yetty

Satu hal yang membuat saya terkesima dengan pelayanan di Sate Maranggi Hj. Yetty adalah para pramuniaganya yang berpakaian kaos hitam dan name tag cekatan memberikan hidangan pembuka. Malam itu beberapa pramuniaga bergegas dengan ebberapa piring di tangan menawarkan gorengan mendoan hangat. Satu piring gorengan tersedia 5 buah gorengan tahu dan tempe mendoan. 

Pramuniaga lainnya sigap memberikan teh tawar hangat sesuai orang yang datang secara cuma-cuma. Jadi, untuk menyingkat waktu dan sambil menunggu pesanan makanan utama. Para pramuniaga Sate Maranggi Hj. Yetty ini memberikan makanan pembuka yang ditawarkan. Selain aneka gorengan, ada pramuniaga lain yang menawarkan es kelapa dan es campur duren.  

Saya memesan sate Maranggi sapi di sate maranggi Hj. Yetty per tusuknya seharga Rp 5.000. Memang harganya jauh lebih mahal dibanding sate-sate yang biasa kita temui di pinggir jalan kota Jakarta. Namun, rasanya memang enak. Walaupun beberapa sisi ada yang terlalu gosong.

Menu selain sate di sate maranggi Hj.Yetty

Nah, buat kamu yang tidak suka makan sate jangan khawatir. Ada beragam menu hidangan lainnya, saya memedan soto daging untuk anak-anak. Namun, sayang soto dagingnya habis jadi digantikan dengan soto ayam. Soto ayam sate maranggi Hj. Yetty ternyata berbeda dari bayangan saya. Biasanya soto ayam Surabaya yang saya pesan, jadi terbayang kuah kuning dan gurih bihunnya. Ternyata yang datang soto ayam bening dengan kacang kedelainya, totally ditolak mentah-mentah sama anak-anak. Alhamdulillahnya, sakha doyan sama sate sapi sate maranggi Hj. Yetty dan hafsah selamat dengan nasi dan tahu tempe mendoan.

Ada juga menu lainnya, seperti ayam bakar, ikan bakar, sop iga, sayut asem, gado-gado, karedok, dan lain-lain.

Minumannya pun bervariasi, mulai dari aneka jus dan soft drink lainnya juga lengkap.

Buat kamu yang penasaran sama beragam menu hidangan di sate maranggi Hj. Yetty juga bertanya-tanya dalam hati, berapa sih harga sate maranggi Hj. Yetty? Ini dia daftar menu dan harganya yang bisa kamu catat dalam hati, hehe.

Fasilitas Rumah Makan Sate Maranggi Hj. Yetty

Dengan harga yang begitu wow, apakah sebanding dengan fasilitas Rumah Makan Sate Maranggi Hj. Yetty? 

Saat kami memasuki area tempat makan ini, kami disambut dengan lahan parkir yang luas sekali. Saya yakin ratusan mobil bisa masuk, lahan parkir sate maranggi Hj. Yetty yang luas ini memang disediakan bagi kendaraan bus-bus antar kota, roda empat maupun dua. Apalagi pengunjungnya selalu ramai setiap hari. Meskipun sedang pandemi, rumah makan sate maranggi Hj. Yetty ini termasuk ramai. 

Selain area parkirnya yang luas, area makannya pun sangat luas. Ketika masuk saya berasa ada di aula gedung besar. Meja-meja besar panjang terpampang rapih.

Seperti pada rumah makan besar lainnya, rumah makan sate maranggi Hj. Yetty pun menawarkan spot foto untuk kita dapat berfoto dengan orang-orang terkasih. Spot foto sate maranggi Hj. Yetty terletak di depan dekat pintu masuk.

Bagaimana dengan toilet dan wastafel tempat cuci tangannya? Fasilitas umum seperti toilet dan tempat cuci tangannya lumayan bersih, walaupun wastafel terlihat tidak begitu terawatt, mungkin karena kami ke sana malam dan kondisi sedang ramai ya.

Hari terakhir kami di purwakarta kami singgah kembali Rumah makan sate maranggi Hj. Yetty untuk memesan sebagai buah tangan. Siapa sangka jam 8 pagi rumah makan ini sudah buka. Hari itu saya bellum membeli buah tangan, senangnya di sebelah rumah makan sate maranggi Hj. Yetty ada toko oleh-oleh khas Purwakarta. Selain makanan dan minuman, ada juga pakaian, mainan anak dan miniature dan celengan tanah liat khas Purwakarta yang disuguhkan.

Lokasi Sate Maranggi Hj. Yetty Purwakarta

Seperti yang saya jelaskan di atas, lokasi rumah makan Sate Maranggi Hj. Yetty cukup mudah karena dekat exit tol cikampek. Dahulu, kata suami sebelum ada tol lokasi rumah makan ini jauh lebih ramai karena banyak persinggahan orang-orang yang mudik ke Jawa.

Saat itu kami berangkat dari Cililitan, Jakarta Timur pada pukul 09.30 WIB, sesampainya di penginapan Grand Ciwareng Inn sekitar pukul 11.30 WIB. Artinya jika jalanan lancar, perjalanan dari Jakarta ke Sate Maranggi Hj. Yetty ini bisa ditempuh kurang dari 2 jam.

Kalau kalian ingin rute lengkapnya, bisa menggunakan google maps agar tidak bingung atau kesasar di jalan.

Apa yang istimewa dari sate maranggi Hj. Yetty Purwakarta?

Saya juga bingung apa ya yang membuat viral rumah makan ini. Ternyata kuliner yang terkenal ini bisa dibilang sate maranggi enak seantero Purwakarta karena sudah banyak mendapatkan penghargaan. 

Selain rasanya yang juara empuk dan manisnya pas, suasana sate maranggi Hj. Yetty ini juga berbeda karena dikelilingi pohon-pohon jati. 

Bagaimana kondisi sate maranggi Hj. Yetty di saat Pandemi ini? 

Rumah makan sate maranggi Hj. Yetty tetap menjalankan protokol kesehatan, sesampainya kami di sana. Turun dari parkiran menuju area makan, sudah ada petugas yang stand by dengan termometer tembak dan stiker kecil berwarna pink. Stiker tersebut ditaruh di baju kami para tamu yang sudah diukur suhu tubuhnya. Area cuci tangannya pun, banyak hampir setiap langkah tersedia dengan sabun pencuci tangan. Semua pramuniaga pun menjaga jarak dan memakai masker.

Penutup

Jadi buat kalian yang lagi di Purwakarta, atau lagi di rumah aja tiba-tiba kepengen sate maranggi harus banget nyobain kuliner sate maranggi Hj. Yetty. Kaya sepupu saya nih sih Ridwan, jauh-jauh dari Jakarta cuma buat makan sate sambil nyobain mobil yang baru dipermak.

Semoga bermanfaat, salam! 


shafira adlina cerita mamah
Related Posts
Shafira Adlina
Mamahnya Sakha dan Hafsah. Mamah yang suka nulis dan desain. Masih belajar jadi bloger, asessor dan fasilitator. Untuk kerja sama silahkan hubungi email : adaceritamamah at gmail dot com

Related Posts

17 komentar

  1. Terkenal banget ini sate maranggi Hj Yetti, ku pernah mampir kesana beuh penuh tempatnya tapi satenya enak banget yaa mbak rasanya tiada dua dan juwara..duhh jadi laper pengen makan sate wkwkw

    BalasHapus
  2. saya juga suka sate maranggi, dibanding sate kambing, sate sapi tuh jauh lebih sedap wkwkwk. harganya juga sih. tapi kalo di purwakarta saya belum pernah coba nih. nanti ah kalo ada kesempatan kesana mampir ke sate marangginya heheh. instagram terakhir kek kenal itu, anak mana yaa? wkwkwk.

    BalasHapus
  3. Luas banget ya mbak tempat kulinernya. Aku penasaran dengan SOTO Dengkulnya, hihihi. Jadi ingin ke purwakarta

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah aku malah baru denger tih soto dengkul, insyaAllah kalau ke sana lagi kita wisata kuliner deh wkwk

      Hapus
  4. Ga takut deh makan sate di sini soalnya sudah menerapkan protokol kesehatan. Semoga beneran berlalu ya pandemic covid 19

    BalasHapus
  5. Wah memang melegenda nih tempat sate ya kak, kalau menurut yang pernah bungkus untuk di bawa pulang rasanya beda ya, makan di tempat dengan di bawa pulang.

    BalasHapus
  6. Paling enak makan sate, tapi saya belum pernah nyobain sate Maranggi, keliatan banget enaknya. Smg suatu saat bisa mencicipi sate Maranggi

    BalasHapus
  7. Mahal kalau enak sich terbayar kak.. yg ga enak kan kebalikannya... btw..trmpat parkirnya luas..tempatnya sendiri bersih... jadi penasaran sama rasanya.. semoga bisa ngerasain langsung pas ke purwakarta... amin..amin.

    BalasHapus
  8. Di rumah terkadang saya suka bikin sate maranggi untuk menu yang simple. Soalnya tinggal dimasukkin ke dalam pan yang bisa dibolak-balik. Lumayan menghemat waktu juga sih. Rasanya juga enak. Nanti kalau ke Surakarta boleh deh ke sate maranggi Hj Yetty.

    BalasHapus
  9. Aku paling gila banget kalau sama sate, mau gimana pun bentuknya selalu enak. kecuali yang gosong sih. Kalau saja dekat bisa kudatengin nih

    BalasHapus
  10. Sate maranggi menggoda sekali sih kak, aku auto lapar melihatnya. Ya Allah sampaikan langkah kakiku ke Purwakarta Aamiin...
    Btw aku malah penasaran dengan soto bening sama kaya soto solo nggak kak?

    BalasHapus
  11. Lauk daging dagingan yang paling tidak saya sukai adalah sate. Tetapi membaca cerita ini saya jadi penasaran. Semoga suatu hari bisa sampai kesana dan memakan sate Hj. Yetti.

    BalasHapus
  12. Belum pernah makan sate maranggi, hiks. Itu suasananya adem dan asri banget ya kak

    BalasHapus
  13. Daftar tunggu ini kalo lagi perjalanan ke barat. Penasaran, apakah Sate Maranggi cocok di lidah dan cocok di hati? Tunggu review dari saya he he .

    BalasHapus
  14. Waaa ini tempat makan fav banget. Tau tempat ini pas masih gawean di karawang. Setiap kumpul makan siang bareng selalu ke sini. Terakhir ke sini pas sebelum pandemi. Jadi pengen ke sana lagi

    BalasHapus